Home / Kabar Desa

Minggu, 19 September 2021 - 01:41 WIB

Kesehatan Remaja Menjadi Fokus Utama Dalam Rembuk Stunting di Desa Sumowono

Ahmad Ghufron, ST. - Penulis

Kepala Desa Sumowono Bersama Ketua TP PKK

Kepala Desa Sumowono Bersama Ketua TP PKK

TV Desa – Semarang : Pembahasan terkait konvergensi stunting selama ini masih cenderung tentang  ibu hamil, pola asuh dan pola kualitas gizi yang baik, dan 1000 hari pertama kehidupan pada anak yang dihitung dari masa kandungan hingga anak mencapai usia dua tahun.

Padahal ada banyak faktor yang menjadi penyebabnya, salah satunya tentang kesehatan remaja khususnya remaja putri, dimana remaja putri merupakan calon ibu.

Bertepatan dengan hal itu Pemerintah Desa Sumowono Kecamatan Sumowono, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah menggelar rembuk stunting di balai  Desa Sumowono. (18/09)

Berkesempatan hadir pada acara ini, sebagai narasumber ibu Amy Prahesti yang merupakan Ahli Gizi dari Puskesmas Sumowono. Dalam paparannya kali ini lebih mempertajam tentang masalah kesehatan Remaja.

“Perempuan yang pada masa remajanya tidak tercukupi kebutuhan gizinya, dan yang hamil/melahirkan di usia muda, memiliki potensi untuk melahirkan anak yang stunting,” Jelas Ami.

Lanjutnya Ami mengatakan, anemia pada remaja perlu mendapat perhatian. Pasalnya, remaja yang mengalami anemia cenderung akan merasa lemah dan lemas sehingga malas dan lambat dan beraktivitas.

Baca Juga |  Libatkan Generasi Milenial Desa, Pemdes Tanjung Ilir Wujudkan Pendataan SDGs yang Efektif

“Kalau saat masa remaja sudah memiliki anemia, maka berpeluang menderita anemia saat hamil (setelah menikah). Kondisi ini akan semakin buruk sebab pada saat hamil dibutuhkan gizi yang lebih banyak. Jika tidak ditangani akan berisiko terjadinya pendarahan saat persalinan, bayi berat badan lahir rendah, dan akhirnya melahirkan bayi stunting,” ujarnya.

Kepala Desa Sumowono,  Budiyono dalam arahannya menyampaikan rembuk stunting merupakan salah satu rangkaian pra Musyawarah Perencanaan Pembangunan Desa (Musrenbangdes) untuk penyusunan Rencana Kerja Pemerintah (RKP) Desa Sumowono tahun 2022.

Lebih lanjut Budiyono mengatakan, program pencegahan dan penanganan stunting menjadi salah satu program prioritas dalam penggunaan Dana Desa, sesuai dengan Peraturan Mentri Desa nomor 7 tahun 2021 Tentang Prioritas Penggunaan Dana Desa, sehingga harus dianggarkan.

“Saat ini Desa Sumowono masih zona kuning dalam hal stunting, maka kedepan perlu menciptakan komitmen bersama dalam mempercepat penanganan stunting, hal ini menjadi penting sebab pencegahan dan penanganan stunting menjadi komitmen pencapaian pemerintah dalam Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs),” pungkasnya.

Baca Juga |  Ngargogondo, Libatkan Investasi Warga Desa Sendiri 

Sementara, Pendamping Lokal Desa (PLD)  Desa Sumowono, Ahmad Ghufron, ST dalam sambutannya mengatakan, strategi penggangaran konvergensi stunting harus berbasis data. Data tersebut adalah Score Card konvergensi stunting yang di lakukan pendataan oleh Kader Pembangunan Manusia (KPM) bersama kader kesehatan di desa. Selain itu juga melihat dari hasil rekomendasi pendataan Indeks Desa Membangun (IDM).

Paparan Pendamping Lokal Desa

“Data tersebut diolah menjadi Rencana Anggaran Biaya (RAB) dengan mengacu pada penerapan layanan konvergensi stunting, dengan sentuhan inovasi akan tercipta anggaran yang proporsional, efektif, dan efisien,” Jelasnya.

Hadir dalam rembuk stunting tersebut, Kepala Desa Sumowono, Ketua TP PKK, Bidan Desa, Kader Pembangunan Manusia (KPM), Ahli Gizi, Aparatur Desa,PLD, kader Posyandu, Kepala PAUD, PKK, dan Remaja Putri.

Berita ini 385 kali dibaca

Share :

Baca Juga

Kabar Daerah

Hindari Kepunahan Akibat Arus Zaman, Warga Desa Adobala Terus Merawat Tradisi Gemohing

Kabar Desa

Jalan Hotmix Desa Rampung, Warga Karangsewu Sujud Syukur

Kabar Desa

Pawai Obor Meriahkan Malam Takbiran Desa Sumber Rejeki

Kabar Desa

Rayakan Idul Fitri, Warga Dusun Pegundalan Pejawaran Banjarnegara Gelar Makan Bersama

Kabar Desa

Arus Mudik Di Perbatasan Nganjuk -JombangTerpantau Lancar Meskipun Dipenuhi Takbir Keliling

Kabar Desa

Pemdes Oehan Kembali Salurkan BLT KPM Lansia dan Disabilitas

Kabar Desa

Door to Door Pemdes Pulau Rajak Salurkan BLT DD Tahap Pertama TA 2024

Kabar Desa

“Pecah Telur” Desa Se Kecamatan Kedondong Sudah Salurkan BLT DD