Home / Kabar Pusat

Kamis, 16 September 2021 - 14:51 WIB

Program Makmur Kementerian BUMN Me-Makmur-kan Petani Indonesia

Ali Akbar - Penulis

“Berawal dari Program Agro Solution, sekarang (2021) berubah nama menjadi Program Makmur. Tujuan akhirnya adalah memakmurkan petani, dengan manfaat: kenaikan produktifitas pertanian, kenaikan keuntungan petani, adopsi praktek pertanian unggul dengan menggunakan pupuk komersil ” demikian Burmansyah menjelaskan (16/09).

“Berawal dari Program Agro Solution, sekarang (2021) berubah nama menjadi Program Makmur. Tujuan akhirnya adalah memakmurkan petani, dengan manfaat: kenaikan produktifitas pertanian, kenaikan keuntungan petani, adopsi praktek pertanian unggul dengan menggunakan pupuk komersil ” demikian Burmansyah menjelaskan (16/09).

TV Desa – Padang Pariaman : Program Makmur adalah Pendampingan intensif kepada petani & budidaya pertanian berkelanjutan serta melibatkan rantai pasok dan didukung teknologi dengan berbasis Triple Bottom-Line 3P (People, Planet, Profit) untuk memakmurkan Petani Indonesia.

Program Makmur digagas oleh Kementerian BUMN – Badan Usaha Milik Negara dan dieksekusi oleh PIHC – Pupuk Indonesia Holding Company berkedudukan di Jakarta berkolaborasi dengan Kementerian Pertanian, Bank Himbara, perusahaan dan petani di seluruh Indonesia.

Hal ini mencuat dalam sebuah acara Webinar melalui platform Zoom Meeting dan Kanal Youtube bertajuk “Program Makmur PIHC, Solusi Peningkatan Produktifitas Tanaman Pangan,” pada hari Kamis, 16/09/2021, dimulai pada pukul 09.00 – 11.30 WIB.

Ir. Suwandi Msi. – Dirjen Tanaman Pangan Kementerian Pertanian RI sebagai Keynote speech dengan para narasumber diantaranya: M. Burmansyah K. – PM Agro Solution PIHC, Sucipto – Ketua KTNA Kabupaten Jember, Imam Sudarmaji – Kepala Dinas TPHP Kabupaten Jember dan Heru Rusiyanto – manajer UPJA (Unit Pengelola Jasa Alsintan) Tani Makmur Banyuwangi. Sedangkan Putri Novianti dari PIHC berperan sebagai moderator.

Baca Juga |  Kemendagri Gelar Tahapan Pemaparan Lomba Desa dan Kelurahan 2022

“Berawal dari Program Agro Solution, sekarang (2021) berubah nama menjadi Program Makmur. Tujuan akhirnya adalah memakmurkan petani, dengan manfaat: kenaikan produktifitas pertanian, kenaikan keuntungan petani, adopsi praktek pertanian unggul dengan menggunakan pupuk komersil ” demikian Burmansyah menjelaskan.

Selanjutnya Burmansyah menguraikan tentang solusi pertanian melalui pendekatan holistik untuk memakmurkan petani indonesia dengan langkah-langkah:

1) Pengelolaan budidaya tanaman berkelanjutan, 2) Informasi dan pendampingan budidaya pertanian, 3) Digital farming dan mekanisasi pertanian, 4) Akses permodalan dan perlindungan resiko pertanian, 5) Pengembangan sosial masyarakat petani dan bisnis inklusif serta 6) Kemitraan pertanian pasar (farm to market partnership).

Acara Webinar melalui platform Zoom Meeting dan Kanal Youtube bertajuk “Program Makmur PIHC, Solusi Peningkatan Produktifitas Tanaman Pangan,” pada hari Kamis, 16/09/2021, dimulai pada pukul 09.00 – 11.30 WIB.

Sucipto memaparkan bahwa Koperasi KTNA Sejahtera Jember sejak tahun 2019 berperan aktif dalam bidang produksi bukan simpan pinjam. Caranya, membeli gabah petani, masuk dryer, digiling kemudian masuk ke Bulog sesuai quota yang dimiliki.

Baca Juga |  PNP Adakan Pelatihan Membuat Paket Wisata kepada Pokdarwis Paingan

Sementara itu Imam Sudarmaji menjelaskan bahwa Program Agro Solution telah dilaksanakan sejak tahun 2018 dengan didampingi oleh Pupuk Kaltim dan berkembang pada tahun 2020 dengan luasan 42.000 hektar.

“Jember merupakan areal terluas di wilayah Jawa Timur. 86.104 hektar untuk areal persawahan dan sebagai pendukung untuk lumbung pangan di Jawa Timur dan menjadi nomor 5 terbesar untuk seluruh Indonesia,” pungkas Imam Sudarmaji.

Dari UPJA Tani Makmur Banyuwangi, Heru Rusiyanto memberikan testimoni keberhasilannya setelah bergabung di dalam Program Agro Solution dan Program Makmur.

Berita ini 259 kali dibaca

Share :

Baca Juga

Kabar Pusat

Jalin Erat Silaturahmi, KBM  Sumbar Gelar Buka Puasa Bersama*

Kabar Pusat

Kenaikan Tukin, Gus Halim: Momentum Peningkatan Semangat Kerja

Kabar Pusat

Gus Halim: Redistribusi Uang saat Mudik Lebaran Perkuat Desa Wisata

Kabar Pusat

Tunjangan Kinerja Pegawai Kemendes PDTT Disetujui Naik Jadi 80 Persen

Kabar Pusat

Mendagri Harap UU Desa Jadi Terobosan Tingkatkan Kinerja Pemdes

Kabar Pusat

Paripurna DPR Setujui RUU Desa Jadi Undang-Undang

Kabar Pusat

Kemendes Catat Pendapatan Warga Desa Meningkat 80 Persen

Kabar Pusat

Gus Halim Minta Pengurus BUMDesa Dipilih Lewat Musdes