Home / Kabar Pusat

Kamis, 23 September 2021 - 23:49 WIB

Direktur Program TEKAD, Menargetkan 70 % Peningkatan Produksi RT

Largus Ogot - Penulis

Ir. Leroy Sammy Uguy, MA, Ph.D Direktur Pengembangan Produk Unggulan Desa, Transmigrasi Daerah Tertinggal Kemendes PDTT saat tampil sebagai Narasumber pada Kegiatan Start Up Penandatanganan MoU antara Bupati Sumba Timur dengan 20 Pemerintah Desa di Padadita Beach Hotel 20/9/2021. Foto Semuel

Ir. Leroy Sammy Uguy, MA, Ph.D Direktur Pengembangan Produk Unggulan Desa, Transmigrasi Daerah Tertinggal Kemendes PDTT saat tampil sebagai Narasumber pada Kegiatan Start Up Penandatanganan MoU antara Bupati Sumba Timur dengan 20 Pemerintah Desa di Padadita Beach Hotel 20/9/2021. Foto Semuel

TV Desa – Sumba Timur : Program Transformasi Ekonomi Kampung Terpadu (TEKAD) mematok target 70 % peningkatan produksi rumah tangga, 30 % volume penjualan produk pertanian atau kelautan dan 30 % dari Dana Desa atau Alokasi Dana Desa dianggarkan untuk Pembangunan Ekonomi melalui pendekatan pemberdayaan ekonomi desa/kampung. Hal tersebut disampaikan Ir. Leroy Sammy Uguy, MA, Ph.D Direktur Pengembangan Produk Unggulan Desa, Transmigrasi Daerah Tertinggal Kemendes PDTT saat tampil sebagai Narasumber pada Kegiatan Start Up Penandatanganan MoU antara Bupati Sumba Timur dengan 20 Pemerintah Desa di Padadita Beach Hotel 20/9/2021 lalu.

Direktur menguraikan, dari sisi Kemitraan pembangunan ekonomi, manargetkan pertama 50 persen kabupaten berpartisipasi termasuk pembiayaan investasi, sasaran dan rencana program. Kedua  60 persen rumah tangga mengadopsi input, teknologi, atau praktik yang lebih baik. Ketiga 80 persen rumah tangga puas dengan relevansi, kualitas, dan aksesibilitas penyuluhan pertanian dan layanan konsultasi yang diberikan oleh sektor publik dan swasta. Keempat 60 persen rumah tangga memiliki akses ke jasa keuangan yang memadai.

Lebih lanjut penggagas TEKAD ini menjelaskan komponen Inovasi, Pembelajaran dan Pengembangan Kebijakan, menargetkan 3 capaian yakni pertama menangkap praktik-praktik inovatif dan mendokumentasikan pencapaian dan model keberhasilan implementasi TEKAD, kedua mobilisasi audiens desa untuk membuka akses online ke pengetahuan dan sumber daya ketiga meningkatkan lingkungan politik dan peraturan dalam mendukung pengembangan ekonomi desa dan memperkuat kapasitas Kementerian Desa.

Baca Juga |  Lilik Umi Nashriyah Dampingi Iriana Jokowi Sosialisasi OASE KIM Peduli Stunting di Banyuwangi

Prinsipnya ada 3 komponen utama indicator capaian Program TEKAD yakni Komponen Pemberdayaan Ekonomi Desa, Komponen Kemitraan Pembangunan Ekonomi dan Komponen Inovasi, pemblejaran dan pengembangan kebijakan, Ujar Pria rambut putih ini.

Foto Bersama Direktur Ir. Leroy Sammy Uguy, MA, Ph.D, Bupati Sumba TImur Drs. Christofel Praing, M.Si, Kepala Dinas PMD Provinsi NTT, Viktorius Manek, S.Sos,. MM, Sekretaris BAPPEDA Sumba Timur Ir Yohanes Gah, Ketua PPK TEKAD PMD Provinsi NTT Ir. Hendrik Nggaddi, MM dan Kepala Dinas PMD Sumba Timur Franki Ranggabani, S.Stp, M.Si. Senin,20/9/2021. Foto Jon Pailo

Ini merupakan target pemerintah Indonesia bersama IFAD selama 6 Tahun mendatang khususnya sector pertanian, peternakan, perikanan dan pariwisata di wilayah Indonesia Timur sebagai sasaran program TEKAD.

Tranformasi Ekonomi kampung terpadu, kalau lihat dari judul, kita merubah ekonomi desa yang ada di kampung kita, dimulai dari kampung, desa, antar desa, kecamatan, antar kecamaan, kabupaten dan antar kabupaten. Kita MoU artinya kita bersama-sama melakukan transformasi

Pemerintah daerah melalui PMD Propinsi NTT dan PMD Kabupaten Sumba Timur, harus memberikan stimulus sebagai portofolio daerah, semisal bagaimana masyarakat memiliki akses keuangan ke Perbankan dan non perbankan.

Baca Juga |  Karding Ketua Keluarga Alumni Perikanan Undip (Kerapu) Kini Jadi Ketua Umum IKA UNDIP

Saya tertarik dengan tulisan filosofi “Pahamu Ndummu Nduri atau kesadaran agar hidup lebih baik, dapat juga dimaknai sebagai keterwakilan 30 persen perempuan dalam TEKAD. “semangat Pahamu Nduma Luri, memperbaiki kehidupan, pas banget dengan tekad’” ujarnya

Kita memiliki fasilitator kecamatan dan fasilitator kabupaten dengan spesialisasinya masing-masing, sebentar lagi kita akan rekrut kader desa. Saya berharap Kabupaten Sumba Timur menjadi suatu hal yang berhasil baik.

Ia menegaskan, Pemuda, perempuan dan kaum marginal perlu diorganisir agar semangat membangun desa dapat terwujud.

Sharing Pembelajaran

Program TEKAD perlu mendorong dan melibatkan desa tetangga untuk sharing belajar sehingga akan membawa dampak status Desa berkembang meningkat, Desa tertinggal semakin berkurang, sehingga desa maju lebih banyak. Desa-desa yang akan bekembang itu diharapkan merupakan desa intidan menjadi pusat pembelajaran.

Fasilitator TEKAD, TA P3MD, Direktur, Wakil Bupati Sumba Timur dan Narasumber foto bersama Usai Penutupan Acara Start Up Kabuapaten Di Padadita Beach Hotel Waingapu. Senin, 20/9/2021

Selain itu harus ada interaksi kerja sama antara desa melalui pengelompokan di tingkat kecamatan dan provinsi. Kita harus mampu fasilitasi dan mencari produk unggulannya apa. Pelatihan-pelatihan akan disiapkan, Kegiatan invovasi dan pembelajaran, sambil bejalan, bisa lintas desa, kecamatan, kabupaten, propinsi bahkan lintas negara.

Tampil sebagai narsumber dalam kegiatan Start Up Program TEKAD di Kabupaten Sumba Timur antara lain Kepala Wakil Bupati Sumba  Timur David Melo Wadu, ST, Kepala Dinas PMD Provinsi NTT Viktorius Manek, S.Sos, M.Si, Sekretaris BAPPEDA Sumba Timur, Ir. Yohanes Gah.

Hadir sebagai peserta dari unsur Pemerintah Desa, Camat, Pimpinan OPD, Pimpinan BUMN/BUMD, TP PKK Kabupaten, TA P3MD, PMC TEKAD, Fasilitator TEKAD, dan Pimpinan LSM.

Berita ini 282 kali dibaca

Share :

Baca Juga

Kabar Pusat

Jalin Erat Silaturahmi, KBM  Sumbar Gelar Buka Puasa Bersama*

Kabar Pusat

Kenaikan Tukin, Gus Halim: Momentum Peningkatan Semangat Kerja

Kabar Pusat

Gus Halim: Redistribusi Uang saat Mudik Lebaran Perkuat Desa Wisata

Kabar Pusat

Tunjangan Kinerja Pegawai Kemendes PDTT Disetujui Naik Jadi 80 Persen

Kabar Pusat

Mendagri Harap UU Desa Jadi Terobosan Tingkatkan Kinerja Pemdes

Kabar Pusat

Paripurna DPR Setujui RUU Desa Jadi Undang-Undang

Kabar Pusat

Kemendes Catat Pendapatan Warga Desa Meningkat 80 Persen

Kabar Pusat

Gus Halim Minta Pengurus BUMDesa Dipilih Lewat Musdes