Home / Kabar Daerah

Senin, 10 Juni 2024 - 18:46 WIB

Status 28 Nagari Bahaya Narkoba, Bupati Solok: Perlu Upaya Extraordinary

Wawan Hermawan - Penulis

‎Sekda kabupaten Solok Medison (Kanan) menyerahkan piagam penghargaan kepada wali nagari yang berprestasi pada acara rapat koordinasi pemerintahan nagari, di Solok, Senin (3 Juni 2024) (Image Courtesy : Diskominfo Solok)

‎Sekda kabupaten Solok Medison (Kanan) menyerahkan piagam penghargaan kepada wali nagari yang berprestasi pada acara rapat koordinasi pemerintahan nagari, di Solok, Senin (3 Juni 2024) (Image Courtesy : Diskominfo Solok)

TVDesa  – Solok : Sebanyak 28 Nagari di wilayah Kabupaten Solok, berada pada status bahaya Narkotika

“Semoga hal ini tidak berkembang lebih jauh lagi bagi anak-anak generasi muda kita di Kabupaten Solok,” kata Epyardi Asda, Bupati Solok, dalam acara Rapat Koordinasi Upaya Penurunan Level Tingkat Kerawanan Narkoba pada Wilayah Nagari di Kabupaten Solok, Sumatera Barat (Sumbar) di Gedung Pertemuan Solok Nan Indah pada pekan ini.

Epyardi menyampaikan sangat berbahayanya narkoba, sehingga pengguna narkoba, tidak akan kembali normal usai rehabilitasi.

“Sebagaimana gambaran yang diberikan BNN Sumatera Barat, dari 100 orang pengguna yang direhabilitasi, sebanyak 80 orang kembali menggunakannya lagi,” ujar Epyardi.

Lebih lanjut Epyardi menyampaikan, perlu upaya seluruh eleman dalam memberantas narkoba. Namun, upaya ini harus dimulai dari diri masing-masing. Karena itu, ia mewajibkan semua PNS Solok tes narkoba.

“Bagi saya, [Narkoba] ini merupakan kasus yang extraordinary [luar biasa], maka menghadapinya juga harus dengan cara yang extraordinary,” ujarnya.

Selain itu, pemberantasan Narkoba tidak boleh tanggung atau setengah-setengah. Pihaknya mengharapkan, pengembalian peran ninik mamak dalam membina anak kemenakan dapat mencegah masyarakat terjerumus menggunakan barang haram tersebut.

Baca Juga |  Semarak Milad IPM Ke-63, PD IPM Kudus Gelar Berbagai Acara Kreatif

Ia menjelaskan, peran ninik mamak ini sangat penting. Ia mengharapkan Adat Ndak Lakang Dek Paneh, Ndak Lapuak Dek Hujan bisa kembali dihargai masyarakat dan anak kemenakan.

“Maka dari itu kita sengaja mengundang Niniak Mamak semuanya sehingga dapat mendengarkan betapa bahayanya Narkoba yang telah masuk di nagari kita, sehingga memang memerlukan ketegasan dan peran serta kita bersama dalam memeranginya,” ucap dia.

Guna meningkatkan peran ninik mamak,‎ Epyardi berencana membentuk Satgas Narkoba di dalam Nagari dengan memberdayakan Parik Paga Dalam Nagari/Pemuda Nagari.

“Nantinya akan diberikan reward bagi mereka yang membantu menyelesaikan kasus Narkoba di Nagarinya,” kata dia.

Dalam kesempatan tersebut, Apyardi ‎juga menyerahkan penghargaan Anugerah Paralegal Justice Award Tahun 2024 kepada dua nagari, yakni Walinagari Indudur dan Walinagari Talang Babungo.

Kepala BNN Solok, AKBP M. Agus Wijanarko, S.Sos., menyampaikan, acara ini diikuti oleh ‎265 orang terdiri dari Walinagari, Ketua KAN, dan BPN se-Kabupaten Solok.

Ia mengharapkan, melalui pertemuan ini dapat terjalin sinergi antara Pemda, Forkopimda, BNN, Walinagari, BPN, dan KAN untuk mencegah peredaran dan penyalahgunaan narkoba di wilayah Solok.

Baca Juga |  TA P3PD hadiri Halal Bi Halal Keluarga Besar Dispermadesdukcapil Jawa Tengah Tahun 2023.

“Daerah yang sebelumnya dalam zona merah dan rawan, semoga dapat kita turunkan secara perlahan dan kita intervensi melalui kerja sama dan dukungan kita bersama,” katanya.

Kepala BNNP Sumbar, Brigjen Pol. Ricky Yanuarfi, S.H., M.Si., ‎mengungkapkan BNNP Sumbar memberikan apresiasi kepada Bupati Solok atas komitmen dan dukungannya dalam mencegah peredaran dan penyalahgunaan Narkoba.

‎“Tanpa perlu berlama-lama, hanya dengan via telepon saja kita meminta izin untuk mengumpulkan 28 Walinagari yang wilayahnya dalam status bahaya narkoba di Kotobaru dan alhamdulillah direspons positif oleh Bupati Solok dengan mengumpulkan seluruh Walinagari lengkap dengan Niniak Mamak di Gedung Solok Nan Indah ini,” ujarnya.

Ricky menyampaikan, sangat perihatin karena saat ini Sumbar bukan hanya sebagai jalur peredaran Narkoba, namun angka penyalahgunan Narkobanya meningkat pesat.

“Jenis sabu saja bisa mencapai 2 kg per minggu dan 8 kg per bulannya, Untuk itu, memang perlu langkah extraordinary juga untuk menghadapinya, sebagaimana yang disampaikan oleh Bapak Bupati Solok,” ujarnya.

Follow WhatsApp Channel tvdesanews.id untuk update berita terbaru setiap hari Follow
Berita ini 15 kali dibaca

Share :

Baca Juga

Kabar Daerah

UMKM Desa Plosokerep Naik Kelas dengan Digital Marketing dan Marketplace

Kabar Daerah

Limau Matubu Juarai Marikurubu Cup 2, Taufik Madjid: “Kita Punya Potensi Liga Desa di Maluku Utara!”

Kabar Daerah

Tingkatkan Transparansi dan Akuntabilitas Keuangan Desa: Kapuas Luncurkan Sistem CMS

Kabar Daerah

Hidupkan Kembali Rumah Siti Nurbaya di Depok: Ruang Berkomunitas Budaya Minang

Kabar Daerah

Kepri Bersinar: 57 Desa/Kelurahan Bebas Narkoba

Kabar Daerah

30 Desa di Lembata, Jadi Ajang Mahasiswa Berdaya untuk Kedaulatan Pangan

Kabar Daerah

Semarak Milad IPM Ke-63, PD IPM Kudus Gelar Berbagai Acara Kreatif

Kabar Daerah

Dana Desa Sampang 2024: Kucuran Dana Fantastis untuk Bangun Desa